Trip to Surabaya

“Dik, gimana persiapan ke Surabaya ?”

“He? Surabaya? Ada apa ya Pak, kok saya malah belum tau kabar”

“Wah, belum ya. Yaudah nanti saya kontak ketua timnya ya”

Yak, obrolan pagi dengan atasan saya di Hanggar DC awal Januari lalu itu awalnya bikin saya bingung. Gak ada hujan gak ada angin tetiba tanya tentang Surabaya. Emang ada apa di Surabaya ? Awalnya saya mikir apa maksudnya itu ada panggilan tes kerja di Surabaya. Wkwkwkwk… Gak mungkin lah, mana ada. :v

Ternyata, di belakang para senior saya sudah bahas tentang tim yang bakal dikirim untuk rektifikasi pesawat yang sedang trouble di Surabaya. Nah, nama saya dimasukkan dalam tim tersebut. Tim yang bakal berangkat ke Surabaya ini adalah tim yang ketiga. Tim pertama untuk pesawat satu, tim kedua untuk pesawat dua, dan tim ketiga tentunya untuk pesawat ketiga. Alhamdulillah, akhirnya saya dipercaya untuk masuk tim. Horee.. 😀

Berangkat

Jpeg

Berangkat dari Stasiun Bandung

Senin, 16 Januari 2017 pukul 16.50, kami berangkat berlima dari Stasiun Bandung naik kereta Mutiara Selatan (Bandung – Surabaya Gubeng). Naik kereta ? iyaaa naik kereta. Jadi meskipun kami kerjanya benerin pesawat, berangkatnya tetep naik kereta dong, biar terus membumi. Wkwkwkwk… *ngeles*

Jpeg

Gerbong Bisnis 1 – KA Mutiara Selatan

Naik kereta Mutiara Selatan ini adalah yang pertama buat saya, apalagi kelas bisnis. Haha. Eh, tapi anehnya pas malam saya malah susah tidurnya. Enggak tau kenapa. Padahal kursinya enak. Biasanya naik kelas ekonomi aja bisa pules, lhaa kok ini naik bisnis malah gak bisa tidur pules. Nggak tau kenapa.

Selasa, 17 Januari 2017 pukul 06.30 kami sampai di Stasiun Gubeng, Surabaya. Alhamdulillah. Akhirnya sampai. Nah, ini kali pertama juga saya tau Stasiun Gubeng. Hahaha. Saya sebenarnya sering ke Surabaya, tapi selalu pakai bis, jadi njujuknya ya Terminal Bungurasih, bukan Stasiun Gubeng ini.

Jpeg

Gedung Stasiun Gubeng – Surabaya

Menuju TKP

Karena hari selasa itu sudah dihitung dinas, artinya harus segera di-eksekusi itu pesawatnya. Dari Gubeng ternyata kami gak perlu repot-repot nyari angkutan untuk ke lokasi. Pihak customer ternyata baik banget jemput kami di stasiun. Karena hari masih pagi, jalanan Surabaya masih lengang, jadi mobil bisa lebih cepat. Tak lupa kami mampir dulu sarapan nasi pecel khas Jawa Timur. Aduuh, bener-bener ini mengobati kangen sama suasana dan makanan Jawa Timuran.

Selesai sarapan, kami lanjutkan perjalanan sampai markas customer di area Lanudal Juanda. Kami masuk ke area militer yang terjaga ketat, nggak sembarang orang bisa masuk. Langsung saja kami ke hanggar pesawatnya yang ternyata tepat banget di samping runway Bandara Juanda.

Jpeg

Pesawat Boeing 777 di Runway Bandara Juanda

Lagi-lagi ini adalah rekor dalam hidup saya, pertama kali saya sebagai orang Jawa Timur melihat langsung Bandara Juanda. Ternyata, bandaranya guedeeee banget, runway-nya puanjaaaaang. Pesawat yang di sana juga gede-gede macam Boeing 777 dan 747. Airbus A320 yang biasanya kelihat gede di Bandara Husein, di sini malah kelihat mungil. Juga saya baru lihat banyak maskapai-maskapai nyeleneh macam Sriwijaya, NAM, Saudi Arabia, Singapore Airlines, dkk. Wuaah… memang subhanalloh banget ini bandara. Hahaha..

On Mission

Baru datang bukan berarti leyeh-leyeh. Setelah menghadap komandan lalu dapet ijin buat ngerjain di pesawat, kami langsung singsingkan lengan baju untuk kerjakan misi utama. Haha (lebay). Jadi masalah yang saya tangani di sini cuma ada di satu sistem saja, yaitu radar. Tapi proses rektifikasinya lumayan berat, harus bongkar cockpit dan nose radome pesawat. Karena komandan sudah pesan bahwa hari kamis pesawat mau dipakai, jadi kami atur strategi pengerjaan se-efektif mungkin.

Jpeg

Display Radar ini nih yang saya rektifikasi

Pekerjaan rektifikasi radar ini sebenarnya sudah dilakukan di pesawat satu dan dua. Sekarang, yang saya kerjakan adalah di pesawat ketiga. Jadi paling tidak, gambaran pekerjaan sudah ada jelas lah seperti itu.

Singkat cerita, hari pertama on mission berjalan lancar namun belum selesai 100%, baru selesai sekitar 68.371% (gak tau ini itungan darimana, pokoknya sekitar itu. :p). Kami pulang sore, lalu nyari penginapan di daerah Sedati.

Nah, Sedati. Daerah ini mengingatkan saya jaman nyari kerja dulu pernah numpang nginep di rumah saudara temen tes. Saya masih inget banget itu belokan ada SPBU lalu ada masjid gitu. Tapi coba saya ingat-ingat masjidnya yang mana, saya malah gak nemu.

Esok harinya, Rabu, 18 Januari 2017 pagi, kami dijemput lagi oleh customer yang baik banget di penginapan. Kami berangkat melanjutkan pekerjaan tersisa di hanggar. Dengan kerjasama yang baik dan ketangkasan kerja bapak mekanik kami, cukup setengah hari kami sudah berhasil menyelesaikan masalah radar ini. Alhamdulillah ~

Tapi, tim kami yang lain masih berjibaku menyelesaikan masalah lainnya macam indikator yang nggak jalan, air conditioning, struktur, dll. Akhirnya, kami pun juga ikutan bantu mereka dulu biar bisa selesai bebarengan. Syukurlah, akhirnya satu per satu masalah itu bisa ditemukan solusinya.

Hari kedua ini kami pulang agak malam, jam 20.00. Personil customer pun juga ikutan lembur jadinya, soalnya perlu ngetes sambil engine ON. Seperti kemarin, selesai pekerjaan, kami diantar lagi ke penginapan yang kemarin di Sedati.

Mission Accomplished

Hari ketiga, Kamis, 19 Januari 2017, kami targetkan semua selesai. Sebenarnya kemarin juga sudah selesai sih. Semua masalah sudah ketemu solusinya. Tapi, hari ini ada tim susulan yang bakal ngerjain structure repair, jadi kami yaa support lagi. Sambil menikmati kopi, gorengan, dan snack lain yang sudah disediakan, kami menonton orang-orang struktur yang lagi kerja, sambil menikmati pemandangan Bandara Juanda yang keren. Wkwkwkwk…

Karena setengah hari kok gabut terus, akhirnya setelah sholat Dhuhur leader tim saya meminta ijin ke komandan untuk pulang. Kebetulan leader tim saya ini orang Surabaya, jadinya yaa beliau pulang lah ke rumah. Saya akhirnya juga ikutan, pulang aja lah ke Kediri, cuma 3 jam dari Surabaya sekalian menikmati bis-bisan ala Jawa Timuran. Hokyaaa ~

Oleh customer, saya diantarkan ke Terminal Bungurasih, sedangkan leader saya diantar langsung ke rumahnya di Surabaya. Sesampai di Bungurasih, saya keinget pesenan mbak Nur. Saya coba track di maps, ternyata tempatnya jauh dari Bungurasih. Haduuh… Yah, sudahlah anggap saja travelling di kota ini. Hehe…

Another Mission

Karena saya masih bingung pakai alat transport online, saya masih pakai konvensional saja, yaitu bis kota. Duh, bis kota di Surabaya ini juga mengingatkan saya jaman perjuangan nyari kerja dulu. Aduh, kesannya dapet lah pokoknya naik bis kota ini sambil nostalgia. 😀

Jpeg

Naik bis kota jurusan Stasiun Gubeng. Bisnya seperti bekas bis SK

Pesenan mbak Nur adalah sambel Bu Rudy di daerah Dharma Husada. Embuh itu daerah mana saya juga belum tau. Saya tanya mas kondektur, katanya paling deket itu turun di SPBU Jalan Banda atau apa gitu nama pulau. Trus disuruh jalan masuk, sampai ketemu jalan gede lalu ikutin aja.

Walah, pas saya ikutin jalan itu terus lhaa kok ketemu Stasiun Gubeng. Wkwkwk… balik lagi ke tempat dua hari yang lalu sih. Sebelah stasiun ada jalan gede namanya Jalan Prof. Dr. Mustopo, nah kalo itu diturut teruuuus maka sampailah di warungnya Bu Rudy itu.

Jpeg

Ketemu Staisun Gubeng ini lagi

Sambil menggendong ransel keril dan bersepatu safety, saya coba jalan kaki saja lah sambil menikmati panas kota Surabaya. Lumayaaan. Hehehe. Tapi ternyata capek juga, berasa mandi keringat siang-siang jalan bawa ransel keril di tengah kota Surabaya. Jalan dapet sekitar 1 km, saya udah kerasa capek parah ini. Nah, kebetulan lewat Kampus A UNAIR (Kedokteran). Wuaaah, saya berharap ada mbak-mbak dokter baik hati mau barengin saya biar kayak FTV. Eh, tapi ternyata gak ada. Wahahaa… payah. Tetap aja harus jalan kaki.

Saya coba mau nyegat angkot, tapi akhirnya saya urungkan. Pengalaman saya nunggu angkot di Surabaya itu semprul banget, lewatnya luamaaa, banyakan ngetem. Akhirnya, saya putuskan terus jalan ajalah.

gubeng-bu-rudy

Maps : Dari Stasiun Gubeng lewat Jalan Prof. Dr. Mustopo sampai ke Bu Rudy sekitar 2 km

Udah kerasa lemes ini kaki, ketemu SMKN 5 Surabaya saya pengen istirahat dulu lah. Eh, ternyata Depot Bu Rudy ini di kanan jalan depan SMK itu agak ke sana dikit. Aduh, Alhamdulillaah sampai jugaak. Langsung deh saya nyebrang, saya telpon mbak Nur mau pesen apa aja. Saya juga penasaran, akhirnya beli juga lah beberapa makanan khas di situ yang kelihatannya kok enak. 😀

Jpeg

Depot Bu Rudy

Pulang

Mission ke Bu Rudy sudah selesai, waktunya pulang ke Kediri. Lagi-lagi saya jalan kaki menelusur jalanan yang rame. Beberapa kali saya ditawarin ojek, tapi saya prefer jalan aja lah sambil mau nyari makan siang.

Abis makan siang saya coba cari angkot arah Bungurasih, tapi gak dapet. Saya dapet angkot dari daerah UNAIR situ ke Stasiun Wonokromo. Ini saya dikasih tau sama bapak TNI AL yang juga mau ke Bungurasih. Akhirnya kami bareng naik angkot, lalu oper bis kota.

Yeah, akhirnya sampai juga di Bungurasih. Wuah, sekarang jadi tambah mewah, super bersih dan aman terjaga. Banyak personil DLLAJ atau tentara yang tersebar untuk keamanan penumpang. Memang, Bungurasih ini adalah terminal idola saya pokoknya. Seneng kalo main ke sini. Hehe…

Jpeg

Selamat Datang di Terminal Purabaya – Surabaya (biasanya disebut Terminal Bungurasih)

Jpeg

Gedung Terminal Bungurasih udah modern banget, mirip bandara malahan

Tak lupa saya ambil beberapa foto-foto bis biar bisa di-upload ke grup Bis Mania Jawa Timur. Selesai ambil foto, saya putuskan buat naik bis kesayangan, PO Harapan Jaya (Surabaya – Tulungagung) yang sudah di shelter dan siap berangkat.

Jpeg

Shelter bis antar kota di Terminal Bungurasih

Jpeg

Penampakan lumba-lumba bis favorit, PO Sugeng Rahayu (Surabaya – Yogyakarta)

Jpeg

PO Restu Agung – Patrick : Ini bis ke timur, arah Probolinggo dan sekitarnya

Jpeg

Deretan bis pantura dan arah timur sampai Denpasar, Singaraja

Jpeg

Bis Cepat PO Sugeng Rahayu. Belum pernah ngerasain bareng ini nih

Oke, misi di Surabaya sudah selesai dengan sukses, Alhamdulillah. Waktunya pulang ke Kediri dan berkumpul bareng keluarga. 🙂

Jpeg

Bismillah. Pulang bareng bis PO Harapan Jaya ATB

Advertisements

About didik

Hanggar, apron dan runway adalah tempat yang paling menyenangkan. Angin bertiup kencang dengan iringan desing putaran propeller adalah pelengkap sempurna untuk menikmati duduk sejenak di tepi hanggar ini sambil mengisi lembaran catatan harian.
This entry was posted in Trip and tagged , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s