Day 29 : What are your goals for the next 30 days ?

30 hari dari sekarang (6 Desember 2016) adalah 5 Januari 2017. Hmmm.. apa ya ?

Oh, ini aja deh, campuran antara target pribadi sama target kerjaan :

  1. Bisa selesein bacaan Sherlock Holmes yang baru beli kemarin
  2. Selesein customizing blog ini biar gak terus terusan “under construction”. Hehe
  3. Sudah jalan rutin tulisan-tulisan dari blog ini. Nanti ada tema-tema baru rencananya
  4. Target kerjaan : sudah selesein resume defect pesawat NAU7 sama NTP1
  5. Target kerjaan : sudah clear kerjaan di pesawat NPH1, NPH2, NAU7 dan NAT3
  6. Target kerjaan : sudah mulai nyicil technical report yang terbengkalai. 😦
  7. Target kerjaan : sudah bisa nguasain elektrik pesawat CN235

Udah, karena cuma sebulan dari sekarang saya sebut tujuh itu aja deh. Kalo kebanyakan takutnya malah gak kecapai semuanya.

Semoga dengan saya tulis ini nantinya semua bisa berjalan sesuai yang ditargetkan. Aamiin.

Okee, selamat malam, selamat istirahat, esok hari kita lanjut kejar mimpi lagi. 🙂

Posted in Challenge | Tagged , , | Leave a comment

Day 28 : Post five things that make you laugh-out-loud

Wah seru nih temanya hari ke-28 ini, lima hal yang bikin saya tertawa ngakak. Saya itu suka banget ketawa, bahkan kadang keinget suatu hal aja bisa jadi ketawa. Ahahaha (entah ini sehat apa enggak). Tapi hari ini saya nggak terlalu mood buat banyak ketawa sih, yah tapi coba deh saya ingat hal apa saja yang bisa bikin saya tertawa ngakak.

Setelah saya coba ingat ingat, inilah yang bisa bikin saya tertawa ngakak :

  1. Jaman kuliah, kalo udah becandaan sama makhluk-makhluk Fistek 2009 macam Yanuar, Faqih, Arif, Irfan, dkk itu sumpah ancur banget. Bisa ketawa sampe nangis saya kalo udah becandaan sama mereka. Hahaha.. *duh jadi kangen mereka*. Biasanya mereka ini main becandaannya bully-bullyan sih, dan seringkali saya dijadiin sasaran mereka. Tapi sekali-kali pernah lah saya counter sampe ampun-ampun. Wakakaka
  2. Ngerjain orang yang lagi baper. Wakakaka, iseng banget se-iseng-isengnya ini. Aduh, antara kadang merasa bersalah sama seneng banget sih. Hahaha. Duh, gimana sih ya ngejelasinnya. *malah baper sendiri*. Udah lah..
  3. Kalo udah main “serang” di facebook atau twitter sama grupnya anak Fistek Nuklir Jogjaan. Nah, kalo ini isinya si Harjuna, Gagad, Eckart dan gengnya. Sial, jarang menang saya kalo lawan mereka ini. Seringnya sih mereka ini bergentayangan di timeline twitter sekarang. Kadang cuma baca twit-twit mereka aja saya udah ketawa, apalagi kalo nimbrung. Hahaha. Pernah satu waktu mereka ini nyerang notes saya yang “itu”, semprul ngakak saya sampai sekarang kalo baca itu komen-komen. Untung notes-nya sudah saya hidden. Amaaan. 😀
  4. Kalo pada ejek-ejekan soal bola tiap akhir pekan. Nah, ini nih yang seru. Apesnya kalo kayak minggu kemarin Liverpool kalah, itu saya yang kena. Kalo pas enggak, paling dari tim emyu yang kena ejek-ejekan. Banyak banget meme-meme bikinan orang iseng nan kreatif yang bikin saya ngakak. Hahaha
  5. Terakhir, apa ya ? Oh, ini aja. Ada temen kos yang selalu ada aja jokes nya, namanya mas Sani. Orangnya tenang, sok kelihat bijak, tapi selalu ada aja nemu celah buat troll orang lain. Wakakaka. Udah, kalo sama dia ancur lah, apalagi kalo pembicaraan dia udah agak ke arah serius, itu pertanda kalo jokes nya bakal keluar. Pernah satu waktu dia cerita gini :

Mas Sani     : dulu jaman di Ponorogo saya sering dik makan cuma nasi sama garam aja

Saya             : mosok mas ? Segitu ngenesnya ? *kaget* 😮

Mas Sani     : iyo dik, lha mau gimana lagi (ekspresi serius)

Saya             : Lha kenopo e mas kok sampai segitu ? Ngirit opo piye ?

Mas Sani     : sebenernya gak ngirit juga sih. Itu di meja makan ada ayam goreng, sayur dan lain-lain. Tapi saya pengen aja makan nasi sama garam. Hahahaa *ketawa puas*

Saya             : Wuooo jiaaann.. kelanjur serius nanggepinnya. :v

Wahaha.. udah dapet lima hal itu tuh yang bisa bikin saya ketawa ngakak. Alhamdulillah udah bisa ketawa lagi jadinya abis nulis ini. 😀

Kalian jangan lupa ketawa yes biar awet muda. :))

Posted in Challenge | Tagged , , , , | Leave a comment

Day 27 : Conversely, write about something that’s kicking ass right now

Oke, tema hari ini tentang something yang bikin saya kerasa “tertendang”.

Ada banyak sih, tapi cuma beberapa yang saya ingat, lainnya biarkan berlalu seperti angin. Hehe. Satu hal yang bakal saya ceritain ini saya alami ketika saya sedang mencari-cari pekerjaan beberapa tahun yang lalu. Dari kejadian itu saya belajar banyak hal terutama tentang upgrade kapasitas diri. Pertama saya dapet itu dulu langsung down, mungkin karena selama itu saya terlalu tinggi menilai diri saya sendiri. Yah, akhirnya kebanting kan, sakit kan. Hehehe.

Jadi ceritanya, ini saya sedang ikut seleksi di salah satu BUMN di Jawa Timur. Saya berharap banget bisa diterima di situ biar bisa deket sama orang tua yang di Jawa Timur juga. Tahapan tes pertama, lalu kedua saya lewati dengan sukses. Nah, tiba waktunya tahapan tes ketiga, yaitu interview sama user.

Tahap interview user ini sebenarnya saya awalnya pede ngadepinnya, paling cuma ditanya seputar perusahaan, jaman kuliah, dan lain-lain. Yah, itu cuma anggepan dari anak yang baru kemarin sore lulus kuliah sih, jadi ngasal banget. Hehe. Apa yang terjadi ? pas wawancara pertanyaannya soal materi kuliah yang notabene saya sendiri gak tertarik apalagi menguasai mata kuliah itu banget. Duh, jawaban saya ngalor ngidul sana sini cuma ngeles. Wakaka.. Singkat cerita ancur banget lah performa interview saya saat itu. Di akhir interview si user bilang :

“… kalo gitu aja gak tau, gimana mau jadi Engineer Design mas..”

Deg, hancur rasanya semua ekspektasi saya akan diri saya sendiri. Ternyata selama ini saya belajar sana sini juga belum maksimal. Yang bikin saya sangat menyesal adalah saya tidak memanfaatkan waktu saya secara maksimal buat nambah ilmu pengetahuan dan praktek demi pengalaman sebagai anak teknik yang perfect. Berasa bodooh banget pas abis interview waktu itu. Serasa nothing lah pokoknya.

Pernyataan si bapak user itu masih saja terngiang di telinga saya sampai sekarang. Yah, meskipun saya pikir itu pertanyaan beliau ngawur juga sih karena nanya soal standar ini itu yang seharusnya tidak perlu dihafal karena sangat banyak angka-angka apalagi oleh orang yang tidak berkecimpung di bidang itu. Tapi, saya rasa pernyataan itulah yang akan saya jadikan trigger untuk jadi lebih baik di masa depan kelak. Kalo dulu saya dikatain gitu, saya bakal buktikan kalo saya bisa lebih hebat dari seorang engineer design.

Ok Sir. Challenge accepted !

Posted in Challenge | Tagged , , | 4 Comments

Day 26 : Write about area in your life that you’d like to improve

Menjelang akhir challenge ini temanya sepertinya lebih ke arah merenung soal diri sendiri ya (nebak). Hari ke-26 ini tentang hal apa yang ingin di-improve dari diri saya.

Kalo menurut saya, hal-hal inilah yang ingin saya improve :

  1. Development diri di sisi hal non-teknikal. Jujur saat ini saya sedang seneng-senengnya sama hal yang berhubungan dengan teknik (engineering) terutama di bidang kerjaan saya. Tapi hati kecil saya bilang kalo itu masih gak cukup untuk bisa “hidup”, artinya saya butuh menyeimbangkan itu juga dengan asupan non-teknikal yang bisa membangun soft skill dan mental. Dari situ saya coba pelan-pelan ini buat mulai nulis lagi lewat tantangan ini, juga nambah buku bacaan novel-novel biar gak kaku ini hidup.
  2. Mengurangi ketergantungan internet. Hmmm, agak susah sih ini sebenernya, tapi pengen banget saya ini gak tergantung sama yang namanya internet. Masak dikit-dikit google, rasanya kadang berasa manja banget. Ya memang ada sih manfaatnya juga untuk nambah pengetahuan, tapi tetep eh menurut saya juga gak baik kalo terus-terusan gitu. Trus lagi, saya kan kalo online mesti yang dibuka facebook dan twitter, kadang kayak gitu ngerasa wasting time juga sih, soalnya isinya pasti itu-itu aja. Nah, saya pengen ngurangi bahkan ngilangin itu semua, ya kali ini saya coba lewat blog ini nih.
  3. Lebih berani berargumen. Saya kadang enggan untuk berargumen dalam suatu forum. Saya kadang bersikap seperti itu karena gak pengen ada perdebatan sih, karena saya ini paling males kalo debat apapun, meskipun seputar hal yang saya tertarik sekalipun. Jadinya, yah sudah saya diem aja. Tapi, kalo saya renungi, kayak gini gak baik juga dan menghambat perkembangan diri saya juga. Maka itu, saya ingin improvement gimana agar bisa berani nih ngungkapin argumen di depan forum.
  4. Lebih tegas. Inilah hal yang paling sulit dari saya, tegas ! Jujur, saya ini bawaannya selalu gak enakan sama orang. Kalo memutuskan sesuatu kadang mikir banget, takutnya menyinggung orang lain, atau bikin orang lain jadi gak suka sama saya. Kalo yang ini saya gak tau sih gimana cara improve-nya. Apa iya saya harus tegaan sama orang lain trus tutup mata gitu ? Rasanya susah eh. 😮

Nah, udah empat hal itu dulu lah yang ingin saya improve dari diri saya sendiri.

Sipp, silahkan dilanjut, selamat malam minggu …. 🙂

Posted in Challenge | Tagged , , , , | Leave a comment

Day 25 : Think of any word. Search it on google images. Write something inspired by the 11th image

Awalnya kata yang mau saya search adalah “jalan-jalan” karena sama temen-temen tadi pada bahas jalan jalan. Akhirnya karena gak spesifik saya ganti pakai kata “mendaki gunung” (intinya masih jalan jalan sih karena pengen. Hehehe). Saya coba search, hasilnya gambar ke-11 dari pencarian saya itu adalah ini :

Nah, pas bangeet kan. Itu adalah foto pemandangan dari Gunung Merbabu yang pengen banget saya kunjungi. Kalo nggak salah di tulisan hari ke berapa itu tentang destinasi favorit yang ingin dikunjungi saya sudah cerita soal Gunung Merbabu ini. Yah, kayaknya ini jawaban istikhoroh kali ya soal gunung mana yang seharusnya saya kunjungi (hehehe.. kayak apa aja pake istikhoroh).

Gunung Merbabu itu cantik banget lah pokoknya, salah satu view nya ya di foto itu. Udah, saya nggak perlu bahas panjang lebar, tinggal dicari di google aja yes.

Ohiya, dari gambar itu akhirnya saya masuk ke webnya, ternyata di web Travel IDN Times. Pas banget juga di poin gambar yang itu ada pesan bagus banget kayak gini :

“Sama dengan perjalanan hidup. Tidak ada yang instan di dunia ini. Jika kamu ingin mencapai tujuanmu, kamu harus berusaha dan berjuang untuk ke sana. Akan selalu ada banyak halangan dan rintangan yang harus kamu lewati untuk mencapai puncak kesuksesan.”

Nah itu, persis banget pesannya sama filosofi mendaki gunung, tentang tujuan, berusaha, dan pantang menyerah untuk menggapai kesuksesan.

Itu inspirasi yang saya dapetin dari gambar ke-11 itu. Sudah terwakili dari website, jadi saya nggak perlu nambah ngejelasin panjang lebar lagi. Hehehe..

Sudah itu dulu yes. Yah, artinya saya sudah harus melangkah segera eksekusi ke Merbabu-nya, jangan cuma planning mulu. Berasa diingetin dari tema tulisan hari ini. Hehehe..

Yuk berangkat. Mau ikut summit bareng ? 😀

Posted in Challenge | Tagged , , , , , , , , , | Leave a comment

Day 24 : Write about a lesson you’ve learned the hard way

Tema hari ini tentang sebuah pelajaran yang telah saya coba pelajari / praktekkan dengan susah.

Ya, saya kepikir satu pelajaran sangat berharga yang diberikan Pak Joko Marsudi (Specialist Engineer of Avionics) pas ngerjain pesawat Filipina sekitar setahun yang lalu. Pelajarannya bukan soal avionics atau seputar pesawat yang lainnya, tapi tentang bersyukur. Entah saya lupa saat itu sedang bahas apa, intinya Pak Joko ini berpesan ke saya kurang lebih begini :

“belajar syukur bisa caranya gini Dik, misal kamu berangkat ke kantor dari kos, sampai di gerbang KJP kamu bilang “Alhamdulillah udah sampai KJP”. Lalu kamu jalan lagi sampai hanggar lalu bilang lagi “Alhamdulillah udah sampai hanggar”, lalu lanjutin lagi pas udah istirahat kamu bersyukur lagi “Alhamdulillah udah bisa sampai istirahat”, udah lanjutin terus setiap apa yang kita lakukan, syukuri setiap detik dari hidup kita, insya Alloh hidup akan terasa adem dan tenteram.”

Itulah pelajarannya, tentang bersyukur. Saya masih sering lalai untuk bersyukur akan banyaknya nikmat yang saya dapatkan. Padahal begitu banyak nikmat yang Alloh berikan untuk saya sejauh ini, mulai dari fisik, kesehatan, finansial, teman, dan banyak lagi. Saya sering jadi merasa sedih kalo sedang keinget misal suatu waktu saya pernah mengeluhkan soal satu hal, seperti seolah tidak mensyukuri atas apa yang sudah diberikan oleh Alloh untuk saya. Astaghfirulloh…

Satu hal yang seringkali bikin saya masih seolah susaaah sekali untuk bersyukur adalah tentang kerjaan. Padahal kalo saya mau berpikir jernih, pekerjaan yang saya tangani sekarang ini bukan pekerjaan yang asal atau sembarangan. Coba kalo mau dibandingkan dengan beberapa teman yang masih dalam masa berjuang di sana sini, saya termasuk orang yang paling beruntung bisa di sini. Kalo mereka pernah bilang pun juga ingin dalam posisi seperti saya ini. Ya, kalo soal ini saya nggak mau menyalahkan lingkungan atau pergaulan saya juga, tapi lebih saya mau tekankan ke diri saya sendiri sih untuk mensyukuri posisi saya saat ini. Saya masih berusaha untuk terus berpositif thinking dengan segala hal untuk meminimalisir atau menghilangkan rasa tidak bersyukurnya saya ini.

Kalo mau coba mikir lebih dalam lagi, hidup dalam ketidaksyukuran itu nggak enaaak banget kok. Gak ada hari yang bener-bener kita nikmati dalam posisi kayak gitu. Akhirnya ya usia kita kemakan waktu secara gak kerasa dan sia-sia, eh tiba-tiba tua gitu aja. Lha gimana gak sia-sia kalo tiap waktu hanya keluhan saja yang ada. Lebih bahaya kalo ini udah jadi habit sih, misal suatu saat diberikan nikmat yang lebih sama Alloh, tetap aja munculnya ungkapan gak bersyukur, selalu kurang.

Coba nih, buat penutup saya kasih ayat Quran tentang bersyukur. Ini saya khususkan untuk diri saya sendiri, dan siapapun yang baca nggih :

“Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kepada Lukman, yaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. Dan barang siapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barang siapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji” (QS. Luqman ayat 12)

Trus tambah ini lagi dari Surat Ibrahim :

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih” (QS. Ibrahim ayat 7)

Oke, itulah pelajaran tentang bersyukur. Semoga kita semua senantiasa mampu untuk mensyukuri segala kondisi apapun kita saat ini, atas segala nikmat yang diberikan Alloh kepada kita semua. Aamiin. :))

Posted in Challenge | Tagged , , , | Leave a comment

Day 23 : A letter to someone, anyone

Kepada : someone

Halloo….

Apa kabarmu ? Semoga selalu sehat dan baik-baik saja ya. :))

 

=========================================================

 

Udah itu aja. Saya bener-bener gak punya ide mau nulis apa ini buat someone-nya, karena gak ada pengalaman juga sih nulis surat kecuali surat undangan. Hehehe..

Maaf ya….

Selamat malam deh ya. Have a nice dream. :))

Posted in Challenge | Tagged , , | Leave a comment

Day 22 : Put your music on shuffle and post the first ten songs

Seriusaan ini tema hari ini ? musik saya lagi gak jelas banget di hari hari ini. Hahaha..

Awal cerita, akhir-akhir ini saya bosen sama playlist lagu saya di handphone dan laptop . Rencananya mau rombak playlist sama lagu yang fresh gitu. Eh, kebetulan banget pas hari sabtu kemarin, pas perjalanan ke Tangerang ada temen yang nyeletuk ngasih lagu bagus katanya. Ternyata lagu bagusnya itu berjudul “sayang”, yang nyanyi band Jawa Tengahan (lupa kotanya). Kalo lagu berjudul “sayang” itu mah saya udah pernah tau, bahkan itu masuk di playlist saya sebelumnya yang dinyanyiin mbak Irta. :))

Nah, tapi dari situ saya penasaran kok temen saya ini excited banget sama band dan lagu itu. Senin kemarin saya coba searching di youtube video klipnya “sayang” dari band itu. Daan, hasilnya bikin saya ngakak parah. Lagunya melas banget, udah fully desperate deh kayaknya. Hahaha..

Saya play satu video, dua, tiga, lanjut terus dan akhirnya saya malah jadi suka sama lagu-lagu itu band. Rasanya saya jadi nemuin playlist baru yang saya pengen. Akhirnya, sekarang playlist saya penuh sama lagu-lagu itu band. Hehe. Yaa, meskipun lagunya banyak nelangsanya, tapi ini beda. Bukannya bikin galau tapi malah bikin ngakak. 😀

Nah, karena sama judulnya disuruh nyebutin, ini nih saya kasih 10 lagu pertama di playlist saya :

  1. Remukan ati
  2. Sabar Keloro-loro
  3. Salah kekancan
  4. Sayang
  5. Tangise atiku
  6. Tega menduakanku
  7. Terminal Giwangan
  8. Tewas tertimbun masa lalu
  9. Wahai sahabat
  10. Wes wani perih

Gimana judul-judul lagunya ? Parah ya ? Hahaha.

Memang judulnya parah sih, tapi menurut saya itu lagunya menghibur banget lhoo. Kadang bikin senyum-senyum dan ngakak sendiri. Hahaha.

Nah, trus penasaran gak siapa sih itu penyanyinya ? saya jawab Band Jawa Tengahan.

Siapa nama bandnya ? Cari sendiri aja, pasti nemu kok.  :p

Posted in Challenge | Tagged , , | Leave a comment

Day 21 : What three lessons do you want your children to learn from you

Wah ini, tema hari ini serius. 😀
Sebentar, mikir dulu biar gak salah ngasih pelajaran.

======================================================================

Oke, dapet. Karena saya belum punya anak, maka ini pengandaian aja ya jika dan hanya jika saya sudah punya anak. (ya iya laah. :D). Pelajaran yang ingin saya sampaikan di sini sebenernya bukan tentang pencapaian diri saya atau kelebihan yang saya miliki, tapi lebih ke hal yang baru saya sadari akhir-akhir ini dan tidak ingin terjadi ke anak saya kelak. Kenapa ? Karena saya merasa gak banyak punya kelebihan atau pencapaian yang layak untuk diambil pelajaran. Hikss.. Jadi, biarlah ini saya jalani, yang penting nanti anak saya jadi lebih baik daripada saya sekarang.

Jadi, inilah tiga pelajaran (lebih tepatnya pesan) untuk anak saya kelak :

  1. Dekatlah kamu dengan Sang Pencipta

Ini adalah fondasi paling mendasar untuk hidup seorang manusia. Semua arah hidup kita sudah diatur oleh Sang Pencipta. Begitu banyak nikmat yang Dia berikan untuk hidup kita. Banyaklah bersyukur dan terus mendekat kepada Nya. Serahkan segala urusan kita kepada Nya, karena kita hanyalah makhluk lemah tak berdaya tanpa ada pertolongan dari Nya. Kewajiban kita hanya sebatas ikhtiar, setelah itu serahkan semuanya pada Nya. Yakinlah pada pertolongannya, karena Dia Dzat Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. :))

  1. Bebaslah berpikir dan berkreasi, tapi tetap bertanggung-jawab

Jalan ikhtiar setiap orang untuk sukses sangat beragam. Saya tidak ingin menjustifikasi, atau menghakimi, atau memaksakan bahwa anak saya kelak harus jadi engineer, dokter, guru, atau apalah. Kewajiban saya hanya mengarahkan saja, soal pilihan sepenuhnya saya serahkan padanya, karena dia lebih tau tentang dirinya, tentang kekuatannya. Maka itu, pilihlah nak jalan apa yang ingin kamu telusuri, teruslah berkarya dan berkreasi sebanyak mungkin, gali terus potensi dan passion dalam dirimu, tapi sejauh apapun kamu berkreasi tetaplah bertanggung-jawab pada setiap action yang kamu kerjakan. Dengan karya yang dihasilkan dari hati yang gembira itu, maka kamu akan lebih cepat berkembang dan menikmati perjalanan menuju kesuksesan itu. :))

  1. Cari teman yang banyak dan bergaul seluas mungkin

Semakin banyak teman yang kamu punya, maka wawasanmu juga akan semakin luas. Pernah ada yang bilang ke saya, “jika seseorang itu dibecandain dikit udah marah, maka pergaulannya kurang luas, dan mainnya kurang jauh”. Haha. Bener banget ini nak. Kamu jangan sampai jadi kayak gitu yaa. Orang yang pergaulannya luas nggak akan mudah tersinggung, sakit hati lalu dengan cepat marah-marah dan menghakimi orang lain. Dengan teman yang banyak, maka saya yakin kamu akan selalu “kuat” untuk menjalani hidup ini. :))

Udah ya nak, tiga itu saja pesan saya untukmu. Maafkan nak, saat ini belum ada pelajaran yang bisa kamu ambil dari saya. Doakan, semoga kelak hidup saya ini bisa banyak memberikan pelajaran yang baik untuk hidupmu juga. :))

Semoga suatu saat kelak kamu berkesempatan baca blog ini ya nak. 😀

Cc: anak saya di masa depan.

Posted in Challenge | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Day 20 : Post about three celebrity crushes

Akhirnya ada juga satu hari bolong nulis kemarin itu. Lha seharian keluyuran dan gak bisa pegang laptop, jadinya gak bisa bikin tulisan deh. :(((

Nah, sekarang lanjut nih tema hari ke-20, soal celebrity crushes. Duh, saya gak update banget sama namanya selebriti, lihat berita soal selebriti aja saya males. Hmm, kalo saya lihat di blog sebelah, inti tema ini adalah naksir selebriti. Wah, siapa yak ? 😮

Coba deh, saya inget-inget dulu sapa aja selebriti yang saya taksir. Namanya naksir, pasti saya nyebutinnya cewek lah ya, kan saya normal. :p

Kalo diminta nyebutin tiga, inilah yang saat ini kepikiran :

  1. Emi Takei (Kaoru Kamiya – Rurouni Kenshin)

Pertama nih, adalah mbak Kaoru di film Rurouni Kenshin. Mbaknya di film ini sebenernya gak terlalu banyak dandan macem-macem, cuma simple pakai kimono aja. Nah, tapi kesederhanaan itulah yang bikin saya naksir sama si mbaknya. Ehehehe.

Trus lagi si mbaknya ini jago karate (apasih namanya kalo di film itu) dan bahkan ngajar anak-anak belajar karate. Ditambah lagi peran yang dimainkan dengan karakter polos dan sederhananya itu bikin suasana jadi serba romantis. Hahaha.

Nih, saya tambahkan satu foto mbaknya pas lagi action di film Rurouni Kenshin – The Legend End

  1. Alicia Vikander (Gaby – The Man from U.N.C.L.E)

Kedua, ini adalah cewek yang eropa banget (lebih tepatnya Jerman). Mbak Gaby ini cewek yang cerdas, kuat, dan misterius juga (dalam film). Dalam film The Man from U.N.C.L.E, mbak Gaby berperan sebagai seorang intelijen Inggris yang sedang lakukan join infiltration bareng intelijen AS dan Russia.

Pertama nonton film itu sih menurut saya biasa saja. Tapi setelah nonton yang beberapa kali kok saya perhatikan mbaknya ini menarik juga. Hehehe..

Nih, saya tambahkan juga foto mbak Gaby pas action di film

  1. Irta (Gitaris)

Saya udah kehabisan ide siapa lagi selebriti yang saya taksir. Yaudah saya sebut selebriti lokal nih, namanya Irta. Hehe.. ini kelihat anjlok banget gak sih sama kedua nama sebelumnya ? Hahaha. Pasti pada gak kenal sama Irta ini.

Okelah, Irta ini kalo disebut selebriti sih sebenarnya belum terlalu, tapi ya seharusnya sudah masuk kategori sebagai selebriti, tepatnya selebriti lokal. Irta adalah gitaris salah satu band di Jawa Tengah. Gak perlu saya sebut lah band nya apa. Cari aja sendiri. Gak tau kenapa, kalo lihat video dia pas lagi perform itu suka bikin saya naksir. Ehehehe.

Kalo pengen tau foto orangnya, ini nih

irta

Gambar ambil dari Facebook Irta

Udah tiga orang selebriti itu aja. Gimana, cantik kan ? Ahahahaa

Posted in Challenge | Tagged , , , , | Leave a comment